Encrypting your link and protect the link from viruses, malware, thief, etc! Made your link safe to visit.

Mengenal Penyakit Asbestosis


Asbestosis (as-bes-TOE-sis) adalah penyakit paru-paru kronis yang disebabkan oleh menghirup serat asbes. Kontak yang terlalu lama dengan serat-serat ini dapat menyebabkan jaringan parut paru-paru dan sesak napas. Gejala-gejala asbestosis dapat berkisar dari ringan hingga berat, dan biasanya tidak muncul sampai bertahun-tahun setelah paparan yang berkelanjutan. Asbes adalah produk mineral alami yang tahan terhadap panas dan korosi. Barang ini digunakan secara luas dalam produk-produk seperti isolasi, semen, dan beberapa ubin lantai.
Weitzlux.com

Asbestosis adalah kondisi paru-paru kronis yang dapat berkembang bertahun-tahun setelah terpapar asbes juga dikenal sebagai fibrosis paru difus. Setelah terhirup atau tertelan, serat asbes dapat menjadi tersangkut di jaringan paru-paru dan menyebabkan peradangan dan jaringan parut seiring waktu yang dapat berkembang menjadi asbestosis.

Sementara asbestosis itu sendiri bukan jenis kanker. Seiring waktu, kondisinya dapat menjadi lebih parah dan menghadirkan risiko yang lebih tinggi untuk berkembang menjadi kanker asbes seperti mesothelioma atau kanker paru-paru.

Jika Anda terkena debu asbes tingkat tinggi dalam jangka waktu yang lama, beberapa serat yang ada di udara dapat tersangkut di dalam alveoli. Alveoli adalah kantung-kantung kecil di dalam paru-paru dimana tempat oksigen ditukar dengan karbon dioksida dalam darah. Serat asbes mengiritasi dan jaringan parut paru-paru, menyebabkan paru-paru menjadi kaku. Hal ini membuatnya sulit bernapas.

Ketika asbestosis berkembang, semakin banyak jaringan paru-paru memiliki bekas luka. Akhirnya, jaringan paru-paru Anda menjadi sangat kaku sehingga tidak bisa berkontraksi dan mengembang secara normal. Merokok tampaknya meningkatkan retensi serat asbes di paru-paru, dan seringkali menghasilkan perkembangan penyakit yang lebih cepat.

Mendiagnosis Gejala Asbestosis
Seperti penyakit lain yang berhubungan dengan asbes, asbestosis perlu bertahun-tahun untuk berkembang dan mulai menunjukkan gejala. Rata-rata, periode latensi dapat berkisar antara 10 - 30 tahun setelah paparan asbes. Demikian pula, banyak gejala dapat dikaitkan dengan kondisi lain dan dapat sulit untuk didiagnosis. Biasanya, sesak napas adalah tanda pertama asbestosis. 

Pasien dapat bisa mengalami sakit lebih sering ketika didiagnosis dengan asbestosis. Karena alasan ini, penting untuk menerima vaksin flu untuk menghindari infeksi pernapasan tambahan. Secara umum, pasien dan anggota keluarga perlu mengembangkan rutinitas harian yang dapat memudahkan pasien asbestosis untuk menikmati kualitas hidup yang lebih baik tanpa selalu berjuang untuk bernapas. Pilihan pengobatan termasuk inhaler, oksigen tambahan dengan tangki oksigen, dan diet sehat serta olahraga rutin dapat memungkinkan pasien asbestosis untuk hidup lebih nyaman.

Meskipun lebih mudah dikelola daripada penyakit asbes lainnya, asbestosis masih dikaitkan dengan sekitar 1.200 kematian di Amerika Serikat setiap tahun. Penting bagi pasien asbestosis untuk memantau kondisi mereka dan melakukan pemindaian dan pemeriksaan rutin untuk memastikan penyakit tidak terus berkembang.

Tanpa rencana perawatan dan perubahan gaya hidup yang tepat, jaringan parut dan inflamasi dapat berkembang menjadi tumor. Pasien dengan riwayat merokok atau paparan asbes yang lama lebih berisiko terserang asbestosis menjadi mesothelioma ganas atau kanker terkait asbes lainnya.

Perawatan untuk Asbestosis
Tidak seperti kanker asbes seperti mesothelioma, rencana perawatan asbestosis sebagian besar bergantung pada kombinasi obat daripada pilihan yang lebih agresif seperti pembedahan atau kemoterapi. Sekali lagi, asbestosis bukanlah kanker, jadi tidak ada tumor yang ditargetkan dengan perawatan semacam ini. Sebagai gantinya, pengobatan lebih banyak tentang manajemen penyakit.

Tidak ada obat untuk asbestosis karena tidak mungkin untuk membalikkan kerusakan paru-paru dan alveoli. Ada kemajuan pengobatan yang terbatas dan tidak ada uji klinis untuk dipertimbangkan pasien. Namun, tidak seperti kanker asbes lain seperti mesothelioma yang memiliki prognosis yang sangat buruk, banyak pasien asbestosis dapat hidup dengan kondisi ini selama bertahun-tahun. Asbestosis dapat dikelola secara efektif dengan beberapa perawatan dan prosedur yang dapat membantu memperlambat perkembangan penyakit, meringankan gejala dan memungkinkan pasien memiliki kualitas hidup yang lebih baik.

Sumber :
www.mesothelioma.com
www.mayoclinic.org

tp
Copyright © 2018 Sangdaya.com Design by